Home » » GENERIK NAMA: ofloksasin - LISAN (oh-FLOX-uh-sin) NAMA MEREK (S): Floxin

GENERIK NAMA: ofloksasin - LISAN (oh-FLOX-uh-sin) NAMA MEREK (S): Floxin

Written By Dhimaz setiawan on Rabu, 08 Mei 2013 | 06.56

GENERIC NAMA: ofloksasinNAMA MEREK: Floxin (merek dihentikan)
OBAT KELAS DAN MEKANISME: Ofloxacin adalah antibiotik yang digunakan untuk mengobati infeksi bakteri. Ini termasuk kelas fluorokuinolon antibiotik yang meliputi levofloxacin (Levaquin), ciprofloxacin (Cipro), gatifloksasin (Tequin), norfloksasin (Noroxin), moksifloksasin (Avelox), trovafloxacin (Trovan) dan lain-lain. Ofloksasin menghentikan multiplikasi bakteri dengan menghambat reproduksi dan perbaikan materi genetik mereka (DNA). FDA menyetujui ofloksasin pada Desember 1990.
RESEP: Ya
GENERIC TERSEDIA: Ya
PERSIAPAN: Tablet: 200, 300, dan 400mg.
PENYIMPANAN: Ofloxacin harus disimpan dalam wadah tertutup pada 15-30 C (59-86 F).
Diresepkan untuk: Ofloxacin digunakan untuk mengobati pneumonia dan bronkitis yang disebabkan oleh Haemophilus influenzae dan Streptococcus pneumoniae. Hal ini juga digunakan dalam mengobati infeksi kulit yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus, dan bakteri Streptococcus pyogenes. Ofloxacin digunakan untuk mengobati penyakit menular seksual, seperti gonore dan klamidia, tetapi tidak efektif terhadap sifilis. Ofloksasin sering digunakan untuk mengobati infeksi saluran kencing dan infeksi prostat yang disebabkan oleh E. Coli. Beberapa strain Streptococcus, Enterococcus, dan bakteri anaerob yang resisten terhadap ofloksasin.
Dosis: Dosis umum untuk pasien dengan fungsi ginjal normal adalah 200 sampai 400 mg setiap 12 jam. Dosis memerlukan penyesuaian pada pasien dengan hati sangat abnormal atau fungsi ginjal.
INTERAKSI OBAT: Ofloxacin mengurangi penghapusan teofilin, mengangkat kadar teofilin. (Teofilin digunakan untuk membuka saluran udara dalam pengobatan asma.) Jika penggunaan bersamaan ofloksasin dan teofilin tidak dapat dihindari, tes darah yang sering untuk memantau kadar teofilin harus dilakukan. Ofloxacin dapat meningkatkan aksi antikoagulan (pengencer darah) warfarin (Coumadin), dan meningkatkan risiko perdarahan. Kadar gula darah tinggi dan rendah telah dilaporkan, terutama pada pasien dengan diabetes yang juga menerima insulin atau obat lain yang digunakan untuk menurunkan gula darah. Memantau kadar gula darah dianjurkan. Sukralfat (Carafate), besi, multivitamin yang mengandung zinc, ddI (Videx), serta antasida yang mengandung kalsium, magnesium, atau aluminium tidak harus diambil dalam waktu dua jam sebelum atau sesudah minum ofloksasin.
KEHAMILAN: Ofloxacin harus dihindari selama kehamilan karena disekresi dalam ASI dan dapat menyebabkan efek samping pada bayi.
IBU MENYUSUI: Ofloxacin harus dihindari pada ibu menyusui, karena penggunaan yang aman belum didirikan.
EFEK SAMPING: Efek samping yang paling sering ofloksasin termasuk mual, muntah, diare, insomnia, sakit kepala, pusing, gatal, dan vaginitis pada wanita.


Reaksi alergi telah dijelaskan, seperti gatal-gatal dan anafilaksis (syok).

Gejala stimulasi sistem saraf, seperti kecemasan, euforia, dan halusinasi telah dilaporkan jarang.

Ofloksasin dapat menyebabkan kadar gula darah rendah atau tinggi terutama pada orang dengan diabetes.

Pasien yang memakai ofloksasin dapat mengembangkan sensitivitas kulit (photsensitivity) sinar matahari langsung dan harus menghindari paparan sinar matahari atau menggunakan perlindungan matahari dan tabir surya.

Ofloksasin serta antibiotik lain di kelas fluorokuinolon antibiotik, telah dikaitkan dengan pecahnya tendinitis dan bahkan tendon, terutama tendon Achilles. Beberapa dokter menyarankan agar pasien menghentikan olahraga berat saat mereka mengonsumsi antibiotik fluorokuinolon.

Ofloksasin harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan penyakit sistem saraf pusat seperti kejang karena kejang langka telah dilaporkan pada pasien yang menerima obat ini.

Ofloksasin harus dihindari pada anak-anak dan remaja di bawah usia 18 tahun, sebagai penggunaan yang aman pada pasien ini belum ditetapkan.

Banyak antibiotik, termasuk ofloksasin, dapat mengubah bakteri normal dalam usus besar dan mendorong pertumbuhan berlebih dari bakteri yang bertanggung jawab untuk pengembangan peradangan usus besar (Clostridium difficile, kolitis pseudomembran). Kolitis pseudomembran dapat menyebabkan demam, sakit perut, diare, dan kadang-kadang bahkan shock.

Ofloksasin tidak boleh digunakan pada pasien dengan myasthenia gravis karena dapat meningkatkan kelemahan otot.


PERINGATAN: Obat ini jarang dapat menyebabkan kerusakan tendon (misalnya, tendinitis, ruptur tendon) selama atau setelah perawatan. Risiko Anda untuk masalah tendon lebih besar jika Anda lebih dari 60 tahun, jika Anda mengambil kortikosteroid (seperti prednison), atau jika Anda memiliki transplantasi ginjal, jantung atau paru-paru. Berhenti berolahraga, istirahat, dan mencari perhatian medis segera jika Anda mengembangkan sendi / otot / nyeri atau pembengkakan tendon.

Ofloksasin tidak boleh digunakan pada pasien dengan myasthenia gravis. Hal itu dapat menyebabkan kondisi menjadi lebih buruk. Cari bantuan medis segera jika Anda mengalami kelemahan otot atau kesulitan bernapas.
 
Share this article :

0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Dhimaz setiawan - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger